Home » Uncategorized » pulpotomi

pulpotomi

my sacrifice

tentang aku

kalender

October 2014
M T W T F S S
« May    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

The Big DayMarch 15th, 2013
The big day is here.

kalender

October 2014
M T W T F S S
« May    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 2 other followers

Definisi

      Pulpotomi adalah pengambilan jaringan pulpa vital bagian korona gigi dengan pulpa terbuka karena karies yang sebagian meradang, diikuti dengan peletakan obat-obatan yang tepat di atas pulpa yang terpotong, yang dapat membantu menyembuhkan dan mempertahankan vitalitas gigi. Kemudian dilakukan penumpatan permanen. Pulpotomi dapat dipilih sebagai perawatan pada kasus yang melibatkan kerusakan pulpa yang cukup serius namun belum saatnya gigi tersebut untuk dicabut. Pulpotomi juga berguna untuk mempertahankan gigi khususnya pada anak-anak.

Keuntungan dari pulpotomi

Keuntungan dari pulpotomi antara lain:

  1. Dapat diselesaikan dalam waktu singkat 1 – 2 kali kunjungan
  2. Pengambilan pulpa hanya di bagian korona hal ini menguntungkan karena pengambilan pulpa di bagian radikular sukar, penuh ramikasi dan sempit
  3. Iritasi obat – obatan, instrumen perawatan saluran akar tidak ada
  4. Jika perawatan ini gagal dapat dilakukan pulpektomi

Pembagian pulpotomi gigi sulung

Pulpotomi dapat dibagi 3 bagian yaitu:

  1. Pulpotomi vital

Pulpotomi vital atau amputasi vital adalah tindakan pengambilan jaringan pulpa bagian koronal yang mengalami inflamasi dengan melakukan anestesi, kemudian memberikan medikamen di atas pulpa yang diamputasi agar pulpa bagian radikular tetap vital. Pulpotomi vital umunya dilakukan pada gigi sulung dan gigi permanen muda. Pulpotomi gigi sulung umunya menggunakan formokresol atau glutaraldehid.

  1. Pulpotomi devital/ mumifikasi (devitalized pulp amputatio)

Pulpotomi devital atau mumifikasi adalah pengembalian jaringan pulpa yang terdapat dalam kamar pulpa yang sebelumnya di devitalisasi, kemudian dengan pemberian pasta anti septik, jaringan dalam saluran akar ditinggalkan dalam keadaan aseptik. Untuk bahan devital gigi sulung dipakai pasta para formaldehid.

  1. Pulpotomi non vital/ amputasi mortal.

Pulpotomi non vital (mortal) adalah amputasi pulpa bagian mahkota dari gigi yang non vital dan memberikan medikamen/ pasta antiseptik untuk mengawetkan dan tetap dalam keadaan aseptik. Tujuan dari pulpotomi non vital adalah untuk mempertahankan gigi sulung non vital untuk space maintainer.

 

Indikasi pulpotomi

Secara umum Indikasi perawatan pulpotomi antara lain:

  1. Perforasi pulpa karena proses karies atau proses mekanis pada gigi sulung vital
  2. Tidak ada pulpitis radikular
  3. Tidak ada rasa sakit spontan maupun menetap
  4. Panjang akar paling sedikit masih dua pertiga dari panjang keseluruhan
  5. Tidak ada tanda-tanda resorpsi internal
  6. Tidak ada kehilangan tulang interradikular
  7. Tidak ada fistula, perdarahan setelah amputasi pulpa berwarna pucat dan mudah dikendalikan
  8. Anak yang kooperatif
  9. Anak dengan pengalaman buruk pada pencabutan
  10. Untuk merawat pulpa gigi sulung yang terbuka
  11. Merawat gigi yang apeks akar belum terbentuk sempurna
  12. Untuk gigi yang dapat direstorasi

 

Kontraindikasi pulpotomi

Secara umum kontraindikasi pulpotomi antara lain :

  1. Sakit spontan, sakit pada malam hari
  2. Sakit pada perkusi
  3. Adanya pembengkakan akibat peradangan pulpa
  4. Mobilitas patologis
  5. Resorpsi akar eksternal patologis yang luas
  6. Resorpsi internal dalam saluran akar
  7. Radiolusensi di daerah periapikal dan interradikular
  8. Kalsifikasi pulpa
  9. Terdapat pus atau eksudat serosa pada tempat perforasi
  10. Perdarahan yang tidak dapat dikendalikan dari pulpa yang terpotong
  11. Pasien yang tidak kooperatif
  12. Pasien dengan penyakit jantung kongenital atau riwayat demam rematik
  13. Pasien dengan kesehatan umum yang buruk
  14. Kehilangan tulang pada apeks dan atau di daerah furkasi

Hal – hal yang perlu dilakukan sebelum anestesi untuk mengurangi rasa takut pada anak :

  1. Menjelaskan prosedur suntikan dengan bahasa yang sederhana agar anak mengerti
  2. Menggunakan anestesi topical sebelum dilakukan injeksi
  3. Menggunakan jarum kecil (panjang 1 inchi) dan tajam
  4. Menyiapkan alat suntik di tempat yang tidak terlihat oleh anak.

Syarat-syarat obat yang diberikan pada perawatan pulpotomi :

  1. Bersifat bakterisidal
  2. Tidak merusak pulpa dan jaringan sekitarnya
  3. Merangsang penyembuhan pulpa saluran akar
  4. Tidak mengganggu resorpsi akar
  5. Merangsang pembentukan akar gigi tetap muda

 

 

KASUS

Pasien anak laki-laki berumur 7 tahun, datang ditemani orang tuanya ke klinik BP-RSGM Program Studi Kedokteran Gigi dengan keluhan gigi belakang kanan bawah berlubang, dan sakit bila tersisip makanan, dan pasien ingin gigi tersebut ditambal. Gigi tersebut belum pernah dilakukan perawatan sebelumnya dan tidak ada perubahan warna pada gigi tersebut.

Tanggal                       : 15 Februari 2012

Gigi yang dirawat       : 85

Riwayat kesehatan penderita yang perlu diperhatikan :

  • Riwayat penyakit menular : t.a.k
  • Riwayat penyakit yang diidap pasien : t.a.k
  • Riwayat alergi obat-obatan             : t.a.k

Pemeriksaan objektif

  • Pembengkakan ekstra oral                              : t.a.k
  • Pembengkakan intra oral                                 : t.a.k
  • Fistula                                                             : t.a.k
  • Gigi karies                                                       : karies profunda
  • Gigi perforasi                                                  : t.a.k
  • Gigi berubah warna                                         : t.a.k
  • Perkusi sakit                                                    : t.a.k
  • Tekanan sakit                                                  : t.a.k
  • Gigi goyang                                                    : t.a.k
  • Pembesaran kelenjar                                        : t.a.k
  • Jaringan lunak sensitif pada palpasi                : t.a.k
  • Fraktur pada mahkota                                     : t.a.k
  • Karang gigi                                                     : t.a.k
  • Gingiva sekitar gigi                                         : Normal
  • Polip                                                                : t.a.k
  • Tes vitalitas     (tes thermal)                            : bereaksi terhadap dingin

Pemeriksaan intraoral

KELUHAN UTAMA

Pasien datang dengan keluhan gigi belakang kiri bawah sudah berlubang dan terasa sakit bila tersisip makanan

 

RIWAYAT GIGI TERLIBAT

Gigi tersebut berlubang kira-kira sejak 1 tahun yang lalu, dan terakhir kali sakit sekitar 2 bulan . Tidak ada perubahan warna pada gigi dan pembengkakan daerah sekitar gigi yang mengarah pada tanda-tanda nekrosis.

  • Diagnosa Klinik

Gigi 85 à Pulpitis Irreversible

  • Rencana Perawatan

Pulpotomi vital gigi sulung dengan bahan formokresol.

Keadaan gigi sebelum perawatan :

Keadaan gigi secara skematis :

Gambaran radiografi gigi sebelum perawatan :

Dari gambaran radiografi di atas, dapat dilihat :

  • Kedalaman karies sudah mendekati atap pulpa
  • Bagian mahkota gigi masih 2/3 bagian, sehingga masih dapat di restorasi
  • Akar gigi masih utuh dan belum terjadi resorbsi interna
  • Ruang pulpa masih terlihat vital
  • Saluran akar dalam keadaan yang baik
  • Tidak ada kehilangan tulang interadikular

PROGNOSIS

Baik, karena tidak ada pulpitis radikular, panjang akar lebih dari 2/3 panjang keseluruhan, tidak ada tanda-tanda resorpsi internal, tidak ada kehilangan tulang interradikular, tidak ada fistula maupun peradangan pulpa dan perdarahan setelah amputasi pulpa berwarna pucat dan mudah dikendalikan, gigi masih vital, dan selama pemeriksaan pasien masih kooperatif.

 

ALAT DAN BAHAN YANG DISEDIAKAN

  • Masker, Handscoen, celemek pasien
  • Diagnostik set (kaca mulut, sonde, ekskavator, pinset)
  • Nierbekken
  • Contra Angel Handpiece (Low speed dan High speed)
  • Mata bur high speed dan low speed (fissure bur dan inverted bur)
  • Spatula semen
  • Glass slab
  • Dappen glass
  • Kapas + alkohol 70%
  • Cotton roll dan cotton pellet
  • Penahan rahang
  • Disposible syringe 1 cc
  • Larutan anastesi lokal
  • Larutan yodium
  • Aquadest
  • Formokresol
  • Kassa steril
  • Zinc okside – eugenol
  • Tumpatan sementara (caviton)
  • Semen fosfat
  • Amalgam

 

 

TAHAP PERAWATAN

  • Pengisian kartu status
  • Teknik pulpotomi vital :

Kunjungan pertama

  1. Ro- foto
  2. Dilakukan Anestesi lokal dan kemudian isolasi daerah kerja
  3. Dibuat outline form, semua jaringan karies dibuang sebelum atap pulpa dibuka. Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari kontaminasi bakteri ke dalam pulpa pada waktu pulpa dibuka dan untuk memperoleh pandangan yang baik ke arah pulpa yang terbuka, kemudian gigi diolesi dengan larutan yodium.
  4. Selanjutnya lakukan pembukaan atap pulpa dengan bur fisur steril dengan kecepatan tinggi dan semprotan air pendingin kemudian pemotongan atau amputasi jaringan pulpa yang terinfeksi dalam kamar pulpa sampai batas dengan ekskavator yang tajam atau dengan bur kecepatan rendah. Prosedur ini harus dilakukan dengan hati-hati untuk mencegah kerusakan pulpa lebih lanjut atau perforasi dasar pulpa. Dikerjakan dengan sempurna sehingga jaringan pulpa yang terinfeksi dalam kamar pulpa terangkat.
  5. Setelah itu irigasi dengan aquadest untuk membersihkan dan mencegah masuknya sisa – sisa dentin ke dalam jaringan pulpa bagian radikular. Hindarkan penggunaan semprotan udara.
  6. Perdarahan sesudah amputasi segera dikontrol dengan kapas kecil yang dibasahi larutan yang tidak mengiritasi misalnya larutan salin atau aquadest, letakkan kapas tadi atas pulp stump selama 3 – 5 menit.
  7. Sesudah itu, kapas diambil dengan hati – hati. Hindari pekerjaan kasar karena pulp stum sangat peka dan dapat menyebabkan perdarahan kembali
  8. Dengan kapas steril yang sudah dibasahi formokresol, kemudian orifis saluran akar ditutup selama 5 menit. Harus diingat bahwa kapas kecil yang dibasahi dengan formokresol jangan terlalu basah, dengan meletakkan kapas tersebut pada kasa steril agar formokresol yang berlebihan tadi dapat diserap
  9. Setelah 5 menit, kapas tadi diangkat, pada kamar pulpa akan terlihat warna coklat tua atau kehitam – hitaman akibat proses fiksasi oleh formokresol
  10. Kemudian di atas pulp stump diletakkan campuran berupa pasta dari ZnO, eugenol dan formokresol dengan perbandingan 1:1
  11. Di atasnya tempatkan tambalan tetap

Gambar 1. Teknik pulpotomi

Apabila perdarahan tidak dapat dihentikan sesudah amputasi pulpa berarti peradangan sudah berlanjut ke pulpa bagian radikular. Oleh karena itu diperlukan 2 kali kunjungan.

Teknik pulpotomi dua kali kunjungan :

  1. Sebagai lanjutan perdarahan yang terus menerus ini pulpa ditekan kapas steril yang dibasahi formokresol ke atas pulp stump dan ditutup dengan tambalan sementara
  2. Hindarkan pemakaian obat – obatan untuk penghentian perdarahan, seperti adrenalin atau sejenisnya, karena problema perdarahan ini dapat membantu dugaan keparahan keradangan pulpa

Kunjungan kedua (sesudah 7 hari)

  1. Tambalan sementara dibongkar lalu kapas yang mengandung formokresol diambil dari kamar pulpa.
  2. Letakkan di atas orifis, pasta campuran dari formokresol, eugenol denganperbandingan 1:1 dan zink okside powder
  3. Kemudian di atasnya, diletakkan semen fosfat dan tutup dengan tambalan tetap

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Five.

Five true stories, every five weeks.

Sharing Kasus Perawatan Konservasi Gigi

Conservative Dentistry Case Reports Presentation

%d bloggers like this: